Nuffnang Ads

Sunday, 26 February 2012

Patah Seribu full telemovie


Monday, 13 February 2012

Luahan Rasa

Semua orang mahu hidup mewah.Kemewahan yang dimiliki mungkin disebabkan 'luck' seseorang atau usaha gigih individu itu sendiri.Bunyi macam materealistik bila dikaitkan dengan wang ringgit.Tapi dunia kini amat bergantung kepada wang dimana ia mendahului kasih sayang.Cuba korang lihat disekeliling ,semua benda walau sebesar zarah pun memerlukan wang untuk mendapatkan dan memilikinya.Bergerak juga perlukan wang.Sekarang manusia sudah tidak menggunakan kudrat kaki untuk kesana ke mari.Semuanya menggunakan kemudahan yang ada.Tanpa wang hidup akan terkontang kanting di era ini.Lihat sendiri di TV yang memaparkan program realiti yang membongkar kisah hidup individu atau sekelompok manusia yang yang hidup merempat, merana akibat kemiskinan.Tidak dinafikan, kasih sayang amat penting dalam kehidupan namun tanpa wang kasih sayang akan goyah.Kadangkala akan boleh bertukar menjadi satu kebencian.


Sungguh panjang mukaddimah aku.Penat korang membaca, penat lagi aku menaip.Fuhhh!!( sambil lap peluh kat dahi ~ at depan kipas) Sebenarnya aku nak share luahan rasa hati dan sedikit pengalaman yang melibatkan wang. Aku dan family hidup dalam penuh kesederhanaan.Aku sering stress memikirkannya apabila kemahuanku kadangkala tersekat akibat wang.Dulu aku bersekolah di asrama penuh yang merangkumi pelbagai taraf pelajar.Di sana bermulalah kehidupan aku yang berliku liku lagi bercabang cabang.Aku seorang yang sangat tak pandai nak menguruskan wang dengan baik.Orang selalu cakap 'Budak akaun pun tak pandai manage duit ke?' Ada kaitan ke?Tak sampai sebulan duit aku dah habis.Padahal kat asrama dah sediakan makanan 6 kali sehari kot.Akibat nafsu makan yang menebal ditamabah pulak makanan yang memamg langsung tak penuhi taste aku membuatkan aku selalu je pergi meng habiskan duit kat kafe sekolah.Takpon beli nasi lemak kat makcik yang menjaja kat sekolah aku.Time nak mintak duit kat ayah aku la situasi yang paling rumit sekali.Nak fikir alasan terbaik kenapa habis duit cepat sangat.Tula kau belanja overdos sangat.


Zaman dah berubah.Setiap orang semua nak memiliki handphone.Tak terkecuali aku.Tapi masa sekolah dulu takde la ramai sangat pakai handphone,Tak macam budak budak sekarang.Celik celik mata komfem dapat handphone.Bukan handphone murah murah.Smartphone kot.Sesekali aku terfikir nak jugak sebijik memandangkan aku ni duduk asrama ,jauh pulak tu dari rumah.Tapi takde kekuatan nak mintak.Dalam adik beradik,aku paling tak meminta minta.Sebabnya aku takut kena marah.Bagi aku daripada kena marah baik aku pendam je.Betul kata orang memndam rasa ni boleh makan diri.Stress tak hingat la kalau benda yang aku nak tak dapatBiasalah budak baru nak remaja memang angin lain macam sikit.


Masa kat universiti pon stress pasal duit jugak.Kalau pasal buku takpe la berhabis ayah aku memang tak kisah.Tapi nak benda lain kena control la babe.Time kat uni jugak la ayah aku nak pencen.Dia nak pencen awal.Stress jugak mula mula dapat tahu sebab aku terfikir kesengsaraan aku nanti.Ayah aku ni jenis berpegang pada prinsip bersusah susah dahulu, bersenang senang kemudian dan belanja ikut keperluan bukan kehendak. Kalau tak takkan dia dapat buat 3 buah rumah sendiri.Sebuah buat loan, dua buah lagi dengan separuh duit gaji dia.Korang boleh imagine tak gaji ayah aku RM 3*** je bukannya RM10k.Memang saving betul time tu.Dia taknak buat loan lagi sebab nanti pencen dia tak payah fikir pasal hutang.Ayah aku sebenarnya layak jadi perancang ekonomi negara.Haha.Aku memang dapat PTPTN tapi korang ingat cukup ke? Dah la bab2 nak control perbelanjaan ni aku tak reti. Psstt sebenarnya aku ikut gene mak aku .Tak caya? Tanya dia sendiri.


Namun setahun dua ni aku lega sikit.Even ayah aku dah pencen tapi parent aku ada side income.So, tade lah depends on duit pencen plus 1/2 duit gaji.Means gaji ayah aku dulu dapat 1/2 je bila pencen.Aku pon dah praktikal sekarang.InsyaAllah kalau tak sangkut mana mana paper, grad la aku tahun ni.Amin


Daripada kisah hidup aku ni, memang patutlah aku rasa nak bermewah mewah.Bukan tak bersyukur apa yanga da.Namun tak salah kan untuk memajukan diri sendiri.Bila aku dah ada anak nanti, aku taknak la dorang jadi macam aku .Asyik stress fikir pasal duit .Pasal duit hidup boleh akcau bilau.Bagi aku seimbangkan antara kasih sayang dan wang ringgit/ harta benda.Kedua-duanya penting untuk menjamin kehidupan yang harmoni.Chewaahhh ada gaya macam pakar motivasi ta? Haha. Blog je medium luahan rasa yang terbaik.Aku harap aku dapat improve kelemahan yang ada pada diri aku ni dan aku harap sangat dapat buat yang terbaik untuk diri aku dan orang orang yang tersayang.Sweet tak uollls?! Haha Okei Bye ;)

Sunday, 5 February 2012

Renungan sejenak

 Aku terdetik nak tulis pasal ni bila aku terbeli satu novel kat Popular baru baru ni. (Thanks kepada sesiapa yang berkenaan yang menyumbangkan voucher 1 Malaysia sebnyak RM 200 kepada pelajar IPT di Malaysia include me.Kalau tak, tak merasa aku nak beli novel Wakaka).Novel tu berkaitan mengenai akidah seorang Muslim & Muslimah .Bunyi macam novel keagamaan.Tidak .Ia adalah kisah benar penulis dimana perjalanan hidupnya beljar diluar negara sehingga la terlibat dengan percintaan dua agama & budaya.Dalam kisah beliau menceritakan pahit maung untuk berhadapan dengan orang Barat yang sering memandang Islam sebagai agama yang kejam dan penuh keganasan sehinggalah pergelutan dalam mempertahankan agama.


Sinopsis novel ini adalah seorang wanita yang berkerjaya dan bergaji besar yang mempunyai keinginan untuk mencuba sesuatu yang baru dan mencabar dalam hidup.Baliau mengambil keputusan untuk berhenti kerja dan berhijrah ke Perancis untuk mendalami bahasa Perancis. Kesungguhan yang dimiliki diperkuatkan lagi dengan perasaan cinta beliau terhadap seorang lelaki Perancis dimana perkenalan mereka melalui satu emel.Sehinggalah mereka mengambil keputusan untuk berkahwin.Di situ konflik bermula apabila agama dipersoalkan.Masing masing teguh dengan pendirian untuk mempertahankan agama sendiri.


Banyak yang aku dapat belajar daripada novel tersebut. Aku sedar aku bukan lah Muslimah yang sempurna dari segi luaran.Maksud aku cara aku berpakaian. Namun jauh dari sudut hati aku tidak akan sesekali terniat untuk meghina agama aku sendiri. Jauh sekali menyesali dilahirkan dalam Islam. Aku sangat bersyukur kerana aku dilahirkan sebagai seorang Islam dimana agama yang suci yang mempercayai satu tuhan iaitu Allah s.w.t.. 


Walaupun aku tidak mempraktikkan sepenuhnya nilai -nilai Islam dalam diri aku (maksud aku kadang-kadang aku lalai menunaikan solat contohnya), namun aku tak pernah sesekali untuk membuat sesuatu yang haram.Contonya,minum arak.Dalam novel tersebut aku respek kepada penulis yang tidak pernah sesekali menyentuh arak walaupun kehidupannya sebagai Islam seringkali terbabas akibat dari persekitaran. Tambahan pula beliau terdedah dengan godaan dimana menjalin hunungan cinta dengan bangsa asing yang berbeza budaya.Aku terfikir jika aku ditempat beliau mampukah aku bertahan untuk tidak melakukan perkara yang memang jelas dan nyata dilarang agama. Ada hikmah aku hanya belajar di Malaysia dan di negeri yang kecil seperti Terengganu. Mungkin Allah tahu aku tak sekuat mereka yang berjuang di luar negara.


Banyak kali aku dengar tentang Muslim yang murtad. Aku tak tahu bagaimana mereka berfikir hingga sanggup bertukar agama. Daripada novel ini aku kagum kerana penulis sanggup berpisah dengan suaminya akibat permintaan suami beliau yang sama sekali tidak masuk akal di mana meminta beliau berkahwin di gereja selepas berkahwin secara Islam di Malaysia.Anak yang dilahirkan juga mahu dibaptiskan. Aku merasakan suami beliau ini langsung tidak hormat kepada agama lain dan masuk Islam dalam keterpaksaan. 


Aku bukanlah sangat baik untuk menulis entry seperti ini dan memang sangat tidak layak .Tapi aku just nak share apa yang aku tahu. Aku tak sangka masih ada lagi manusia di zaman penuh tamadun ini terang terangan menghina dan tidak menghormati agama lain.Memang sangat tidak wajar. Setiap orang mahu berubah ke arah kebaikan.Begitu jugak dengan aku.





Vanila Coklat vs Aishiteru

Assalamualaikum .Hai.


Dah lama rasanya aku tak update blog ni. Malas menguasai diri macam tu la kan .


Eh korang tahu kan drama yang tengah hot sekarang. Aishiteru & Vanila Coklat. Oppss ke aku je yang rasa drama tu hot & spicy. Tak kisah la yang penting aku memang sangat sangat layan dengan dua ketul drama ni. Percentage kesedapan tu 70% bergantung kepada para pelakon yang cuns & kacaks.The rest of depens on jalan cerita tu sendiri la kan. Tapi ni pendapat aku je la kan.Korang tak tahu la pulakkks. Bagi aku dua drama ni serius best.


VANILA COKLAT vs AISHITERU. Korang rasa mana lagi best dan mencengkam.Haha. Kalau aku prefer Vanila Coklat sebab plot cerita more detailed rather than Aishiteru. Memandai je aku kan.Kan aku dah cakap ni hanyalah pendapat aku semata mata.Tade kena mengena dengan mana mana juri mahupun pertandingan. :p


Kalau hero memang korang tak payah teka atau berfikir panjang.Memang aku akan terus jawab aku suka Afiq Muiz aka Izrael.Hensem habes .Boleh buat aku berangan tak hengat la kan. Aku tahu kewujudan Afiq ni pun sebab kawan aku  yang menintroducekan pada aku.Dia amat pakar dalam segala mengkaji kekacakans pelakon pelakon tanahair di Malaysia. Tengok gambar kadang kadang hensem kadang tak. Tapi terbukti hensem bila dah tengok dia berlakon. Tahniah. Tak pasal pasal kan? Haha


Okay dah melalut. Berbalik pada tajuk entry. Dua dua drama ni bagi aku sama je jalan ceritanya. Dimana kena kahwin paksa .At last berbaik baik. Ala lebih kurang cerita hindustan yang mementingkan kasta mahupun darjat tu. Tapi layan je sebab sweet sangat. Dah la aku ni tak berboifriend lagi.Tengok drama genre romantik bagai ni memang buat aku tak tidur malam la. Tiap hari bilang jari nak tunggu dua drama ni. Tak cukup dengan bilang jari aku pon dok sibuk berangan dengan kekacakans Afiq, Kalaulah... Sambung sendiri. Tak sanggup nak sambung ayat.Takot dicerca.Kalau buat show atas stage konfem kena baling telur haha.


Btw, kepada director director dan penulis skrip di luar sana sila buat drama sedemikian rupa lagi. Pelakon juga memainkan peranan penting. Haha.


p/s: Baik korang tak payah baca pon entry ni. Sangat tade motipppp :p